0

Ucapan Salam & Bersalaman Menggugurkan Dosa

Ucapan Salam & Bersalaman Menggugurkan Dosa
عن حذيفة بن اليمان ، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال إِنَّ المُؤْمِنَ إِذَا لَقِيَ الْمُؤْمِنَ فَسَلَّمَ عَلَيهِ وَأَخَذَ بِيَدِهِ فَصَافَحَهُ تَنَاثَرَتْ خَطَايَاهُمَا كَمَا يَتَنَاثَرُ وَرَقُ الشَّجَرِ

Daripada Huzaifah al-Yaman daripada Nabi SAW baginda bersabda: “Jika seorang mukmin bertemu dengan mukmin lainnya lalu mengucapkan salam kepadanya dan mengambil tangannya lalu menjabatnya, maka berguguranlah dosa-dosa mereka seperti gugurnya daun-daun dari pepohon”   Riwayat at-Tabrani No: 250
Pengajaran:

1.  Satu daripada adab yang perlu dilaksanakan apabila bertemu sesama Muslim ialah mengucapkan salam. 

2.  Ucapan salam juga tanda kecintaan kepada sesama Muslim. Dari Abu Hurairah ra bahwasanya Rasulullah SAW bersabda:

لَا تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا وَلَا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا أَوَلَا أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ أَفْشُوا السَّلَامَ بَيْنَكُمْ – رواه مسلم

“Kalian tidak akan masuk surga hingga kalian beriman. Dan kalian tidak dikatakan beriman hingga kalian saling mencintai. Maukah kalian aku beritahu dengan sesuatu yang apabila kalian lakukan kalian akan saling mencintai? (yaitu) sebarkanlan (ucapkanlah) salam diantara kalian.” (HR. Muslim)

3.  Berjabat tangan adalah ibadah yang disyariatkan ketika bertemu dan berpisah

4.  Berjabat tangan juga menjadi sunnah para sahabat, sebagaimana digambarkan dalam riwayat berikut :

عَنْ قَتَادَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ قُلْتُ لِأَنَسٍ أَكَانَتْ الْمُصَافَحَةُ فِي أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ نَعَمْ – رواه البخاري

Dari Qatadah ra, aku berkata kepada Anas bin Malik, “Apakah berjabat tangan selalu dilakukan oleh para Sahabat Rasulullah SAW?” Anas menjawab, “Ya”. (HR. Bukhari)

5.  Ibn Hajar mengatakan, “berjabat tangan adalah melekatkan telapak tangan pada telapak tangan yang lain.” (Fathul Bari, 11/54). Menurut Imam An Nawawi dalam al-Adzkar – ditahan beberapa saat, selama tempoh waktu yang cukup untuk menyampaikan salam.” 

6.  Muslim yang berjabat tangan apabila bertemu akan menggugurkan dosa-dosanya seperti dedaun
Ayuh…. sempena Syawal … ketika kita saling kunjung mengunjung… ambil kesempatan mengucapkan salam dan bersalaman sesama jantina yang dibenarkan syara.

7hb Julai  2016/2 Syawal 1437H

Sumber daripada:

#Syawal Bulan Rahmah Untuk Semua#

Pertubuhan IKRAM Malaysia Negeri Johor

0

Pertemuan Dua Muslim Mengampunkan Dosa

Pertemuan Dua Muslim Mengampunkan Dosa 
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْ مُسْلِمَيْنِ يَلْتَقِيَانِ فَيَتَصَافَحَانِ إِلَّا غُفِرَ لَهُمَا قَبْلَ أَنْ يَفْتَرِقَا

Sabda Rasulullah (SAW), “Tidaklah dua orang Muslim bertemu lalu saling berjabat tangan, melainkan diampuni bagi keduanya sebelum keduanya berpisah” (HR Abu Daud: No 4536)  
Pengajaran:

1.  Ambil peluang sempena Syawal ini saling ziarah menziarahi, bertemu dan bersua muka antara satu sama lain

2.  Ketika bertemu sesama Muslim, ambil peluang saling berjabat tangan (pastikan bukan berlainan jantina yang dilarang)

3.  Allah akan mengampuni dosa dua orang Muslim yang bertemu dan berjabat tangan, sebelum mereka berpisah.

JOM … saling bersalaman dan bermaafan. Firman Allah dalam Surah An-Nur ayat 22:

وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا أَلا تُحِبُّونَ أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”

7hb Julai  2016/2 Syawal 1437H

Sumber daripada:

#Syawal Bulan Rahmah Untuk Semua#

Pertubuhan IKRAM Malaysia Negeri Johor

0

Bau Mulut Orang Berpuasa

Bau Mulut Orang Berpuasa

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قال النبي صلى الله عليه وسلم: وَالَّذِي نَفْسُ ‏ ‏مُحَمَّدٍ ‏‏ بِيَدِهِ ‏‏ لَخُلُوفُ ‏‏ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

Dari Abu Hurairah, Bersabda Nabi SAW: Demi diriku berada ditangannya, sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa lebih baik di sisi Allah pada hari kiamat daripada bau kasturi.  HR Bukhari No: 1771

Pengajaran:

1.  Setiap kesusahan dan rasa kelaparan yang timbul kerana ketaatan akan memperolehi ganjaran yang manis di akhirat kelak.

2.  Pada hari kiamat, pada saat manusia dibangkitkan dari kubur, ciri-ciri orang yang berpuasa adalah bau harum yang akan keluar dari mulut mereka, yang keharumannya melebihi harumnya minyak kasturi.

3.  Allah akan mengganti bau mulut orang yang berpuasa  (dari makan dan minum dan perkara yang membatalkan puasa juga menahan seluruh pancaindera dan hati) dengan ganjaran yang besar di hari akhirat. Kerana sesungguhnya, puasa itu hanyalah untuk Allah dan Allah pula yang akan memberikan penghargaan dan balasan dengan nilaian yang hanya Allah yang tahu.

4.  Allah lebih menghargai dan menghormati bau mulut orang berpuasa daripada bau mulut orang tidak puasa. Jadi maksud kalimat tersebut lebih merupakan penghormatan kepada orang yang berpuasa. Kerana orang yang berpuasa, baunya mulut adalah sesuatu yang sukar untuk dihindari.

5.  Hal ini bukan bererti digalakkan kepada orang berpuasa agar mulut berbau tidak enak dengan tidak menggosok gigi. Menggosok gigi adalah amalan Rasulullah setiap kali sebelum solat termasuk ketika berpuasa.

6.  Orang yang benar-benar berpuasa semestinya hati orang tersebut bersih dan suci dari segala kotoran dan niat jahat, segala ucapan yang keluar dari mulut orang tersebut tiada lain adalah yang baik, dzikrullah dan perkataan menasihat serta mengajak orang lain kepada jalan Allah. Orang yang berpuasa seperti itu, maka Allah memberi penghargaan  kepada bau mulut orang tersebut dengan darjat yang indah dan tinggi kerana di hari akhirat nanti bau mulutnya menjadi wangi lebih dari kesturi. Rasulullah SAW pernah bersabda, “sebaik-baik kalimat, adalah kalimat yang mengajak orang kepada jalan Allah SWT”.

13Ramadhan1437/18hb Jun 2016

Sumber Daripada:
#Ramadhan Al-Mubarak Rahmah Untuk Semua#
Pertubuhan IKRAM Malaysia Negeri Johor

0

PENTING!!! FAHAMI PERKEMBANGAN SOSIO-EMOSI ANAK ANDA.

Perkembangan Sosio-emosi Kanak-kanak

Memahami perkembangan sosio-emosi kanak-kanak adalah perkembangan yang amat penting untuk dititikberatkan oleh ibu bapa.

Kanak-kanak yang perkembangan sosio-emosinya terganggu sering menunjukkan masalah-masalah antara lainnya adalah:

  1. Emosinya tidak menentu dan susah dikawal.
  2. Terlalu takut sehingga susah untuk berkawan dan bergaul.
  3. Sering menangis dan merengek.
  4. Tidak berani untuk mencuba sesuatu yang baru.
  5. Sukar belajar kemahiran baru terutamanya apabila baru masuk ke sekolah.
  6. Sukar memahami keperluan sosial dalam satu-satu situasi.
  7. Dan banyak lagi…

Saya menyediakan inforgrafik ini untuk menerangkan secara mudah, 6 antara aspek utama yang amat penting untuk dilihat oleh ibu bapa dalam perkembangan sosio-emosi anak-anak (terima kasih kepada aplikasi piktochart).

Disertakan juga TIPS PERKEMBANGAN yang boleh diaplikasikan terus oleh ibu bapa dan guru-guru.

Semoga bermanfaat 🙂

infografik-sosioemosi (1)

 

Anak anda sering MENGAMUK? Mungkin artikel ini boleh membantu:

ANAK ANDA SERING BUAT PERANGAI? ARTIKEL INI DAPAT MEMBANTU ANDA..

Mahu pastikan anda punya masa berkualiti dengan anak kesayangan anda? Baca ini:

Q-15 : QUALITY 15 MINUTES

Anak anda mungkin KETAGIHAN GADGET? Baca artikel ini untuk kenal pasti:

GADGET DAN KEBEJATAN INTERAKSI SOSIAL

 

0

Puasa, Sedekah & Qiamullail

Puasa, Sedekah & Qiamullail

عَنْ مُعَاذٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَأُنَبِّئُكَ بِأَبْوَابٍ مِنْ الْخَيْرِ الصَّوْمُ جُنَّةٌ وَالصَّدَقَةُ تُطْفِئُ الْخَطِيئَةَ كَمَا يُطْفِئُ الْمَاءُ النَّارَ وَقِيَامُ الْعَبْدِ مِنْ اللَّيْلِ

Dari Mu’adz bin Jabal bahwa Nabi SAW bersabda; “Aku akan memberitahu kepadamu pintu-pintu kebaikan iaitu; puasa adalah perisai, sedekah meleburkan dosa seperti air memadamkan api, dan seorang hamba bangun di malam hari. (HR Ahmad No: 21116)

Pengajaran:

1.  Ibadat puasa menjadi benteng atau perisai daripada melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah

2.  Puasa adalah perisai yang akan melindungi dari kehancuran jiwa, kerosakan perjalanan hidup, melindungi diri dari terjerumus ke dalam golongan manusia yang tidak memiliki sifat sabar

3.  Puasa juga menjadi perisai memberikan keteguhan hati dalam bertakwa kepada Allah.

4.  Sedekah antara amalan yang boleh menjadi penghapus dosa

اِتَّقُوا النَّارَوَلَوبِشِقِّ تَمْرَةٍ

Hindarilah neraka meskipun dengan sebiji kurma.  Bukhari  no 1413 & Muslim 1016

5.  Qiamullail merupakan antara amal kebaikan orang Mukmin

11Ramadhan1437/16hb Jun 2016

Sumber Daripada:
#Ramadhan Al-Mubarak Rahmah Untuk Semua#
Pertubuhan IKRAM Malaysia Negeri Johor

0

Pemurah Melakukan Amal Kebaikan

Pemurah Melakukan Amal Kebaikan

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ النَّاسِ بِالْخَيْرِ وَكَانَ أَجْوَدَ مَا يَكُونُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ إِنَّ جِبْرِيلَ عَلَيْهِ السَّلَام كَانَ يَلْقَاهُ فِي كُلِّ سَنَةٍ فِي رَمَضَانَ حَتَّى يَنْسَلِخَ فَيَعْرِضُ عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْقُرْآنَ فَإِذَا لَقِيَهُ جِبْرِيلُ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ بِالْخَيْرِ مِنْ الرِّيحِ الْمُرْسَلَةِ
Dari Ibnu Abbas radliallahu ‘anhu dia berkata; “Rasulullah SAW adalah orang yang paling pemurah berbuat kebajikan, terutama di bulan Ramadhan. Kerana setiap tahun Jibril selalu menemui baginda tiap-tiap malam, hingga habis bulan Ramadhan. Rasulullah SAW memperdengarkan bacaan Qur’an kepadanya (dan Jibril menyemak). Apabila Jibril mendatanginya, baginda lebih banyak lagi berbuat kebajikan melebihi angin yang berhembus.” (HR Muslim No: 4268)

Pengajaran:

1.  Rasulullah adalah contoh terbaik antaranya dalam sifat pemurah yang perlu kita ikuti.

2.  Setiap kita perlu berlumba-lumba untuk melakukan kebajikan di bulan Ramadhan tanpa memikirkan sebarang kerugian antaranya bersedekah kerana balasan amat besar di sisi Allah di hari akhirat kelak.

3.  Bersedekah termasuk di dalamnya menyediakan berbuka puasa kepada fakir miskin dan orang-orang yang berpuasa.

4.  Konsep “memberi”  (bersedekah)  harus diterapkan secara maksimum bukan sahaja selama Ramadhan bahkan di bulan lain kerana bersedekah memberikan pengaruh yang baik pada peribadi – menghakis sifat kedekut & mempereratkan ikatan kemesraan anggota masyarakat tanpa mengira taraf dan kedudukan seseorang itu.

5.  Sedekah yang diterima dan bernilai di sisi Allah adalah sedekah yang ikhlas, bukanlah untuk menunjuk-nunjuk.
مَا عِنْدَكُمْ يَنْفَدُ وَمَا عِنْدَ اللَّهِ بَاقٍ

“Apa saja yang ada di sisimu (wahai manusia) akan habis, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal” (QS an-Nahl: 96)

6.  Tadarus al-Quraan juga antara amalan yang digalakkan agar dapat menyemak bacaan yang betul.

10Ramadhan1437/15hb Jun 2016

Sumber Daripada:
#Ramadhan Al-Mubarak Rahmah Untuk Semua#
Pertubuhan IKRAM Malaysia Negeri Johor

Aside
0

PERANGAI ANAK MEMBUATKAN ANDA RUNSING?

“Anak saya tak mahu duduk diam, Puan Aisyah”

“Puan Aisyah, masalah saya ialah anak saya suka jerit-jerit kalau saya tak bagi apa yang dia mahukan”

“Sekarang ni, Ahmad suka sangat marah-marah bila waktu makan”

Itu adalah antara komen atau aduan ibu bapa pada saya mengenai anak mereka. Kebanyakan ibu bapa yang saya jumpa adalah ibu bapa yang punya anak-anak yang jelas ada kelewatan perkembangan; baik autisme, hyperactive atau learning disorder.

Sering juga saya perlu mengingatkan pada mereka. Anak anda adalah kanak-kanak. Dan kanak-kanak memanglah ada perangainya.

Kerana itulah saya selalu sarankan ibu bapa memahami dengan baik perkembangan kanak-kanak. Anda harus tahu, adakah perilaku yang anak anda lakukan itu sesuai dengan usianya. Apakah perkembangan diri yang sedang berlaku dalam sesuatu luahan perilaku itu? Dan jika anak anda lewat perkembangan, di tahap manakah perkembangan kanak-kanak yang anak anda sedang lalui yang menyebabkannya melakukan sesuatu perkara itu?

Ramai sahaja ibu bapa yang datang ke Annahlu hanya untuk buat penilaian perkembangan anak-anak dan mendapatkan sedikit tips untuk perkembangan anak mereka. Penilaian perkembangan kami bukan hanya spesifik untuk kanak-kanak yang sudah pasti punya masalah perkembangan. Tetapi juga untuk ibu bapa yang tidak pasti samada anaknya berkembang dengan baik ataupun tidak.

10424251_10152532414248323_2729689146269877887_n

Mari kita lihat DUA perkara yang sering dirunsingkan oleh ibu bapa:

Runsingan 1: Anak menjerit apabila tidak dibelikan mainan atau makanan ringan (jajan)

Anda harus tahu, ini adalah amat normal untuk kanak-kanak yang berusia antara 2 – 4 tahun. Mereka belum faham konsep boleh atau tak boleh. Bagi mereka, apa yang mereka mahukan, mesti mereka perolehi.  Mereka juga sedang mencuba “boundary” anda. Betul ke tak boleh? Kalau adik jerit, jadi boleh ke tak? Bijakkan? 🙂

Pengurusan:

  1. Bantu anak anda dengan mendidiknya bahawa “tidak” maknanya “tidak”. Jika anda kata “tidak boleh”, dan apabila anak anda mula meraung maka anda pun goyah dan mengalah pada kehendaknya, anda hanya membuatkan anak anda keliru. Dan seterusnya anak anda akan belajar: “Jerit, maka ayah/ ibu akan tukar fikiran.”    
  2. Tidak perlu marah-marah, babap-babap anak anda di khalayak ramai. Anak anda tidak akan dapat absorb apa pun yang anda katakan padanya ketika itu atau apa sahaja yang anda lakukan padanya ketika itu.
  3. Semasa anda katakan “tidak” pada kali pertama itu, terus berikan sebab kenapa tidak. Contohnya: “Tak boleh gula-gula. Nanti gigi rosak.” Jika anak anda minta lagi, ulang balik apa yang and cakap. Bila mula menjerit sahaja, biarkan dan terus buat urusan anda. (Pastikan anak anda selmata bersama anda dan tidak lari-lari)
  4. Jika anak anda menjerit, biarkan. Mata sekeliling memandang? Biarkan. Mendidik anak anda pada ketika itu adalah lebih penting dari menghiraukan apa yang orang fikir pada anak anda. Anda hanya jumpa orang ramai pada waktu itu. Tapi, kesan apa yang anda lakukan ketika itu, meninggalkan impak besar pada perkembangan sosio-emosi anak anda. Jadi, bertabah. Dan nikmati perjalanan keibubapaan anda (dengan onak durinya sekali).
  5. Bagaimana jika anak anda mula terbaring di atas lantai? Biarkan sebentar dengan anda berada sebelahnya. Kalau selepas anda memintanya bangun berkali-kali dia masih tidak mahu bangun, angkat sahaja anak anda. Letak di dalam kereta sorong atau dukung sahaja. Jangan mengalah lagi pada kehendaknya. Nanti bila anak anda tahu perbuatannya itu tidak membuahkan hasil, dia akan berhenti dan faham sendiri.

Runsingan 2: Anak tidak mahu mendengar cakap / arahan ibu bapa

Kajian kes: Pernah semasa saya sedang makan bersama suami dan anak-anak, ada seorang bapa di meja belakang kami terjerit-jerit pada anaknya. Anaknya sedang duduk di atas meja sambil makan french fries dan bapanya terjerit-jerit berulang-kali: “Duduk bawah! Duduk bawah!” (saya bukan busy body, tapi saya ada telinga 🙂 )

Tapi, anaknya yang pada ketika itu lebih kurang dalam lingkungan 2-3 tahun hanya memandang bapanya sambil meneruskan makan french fries di atas meja dan menggoyang-goyangkan kaki. Hinggalah si bapa akhirnya menyerah dan biarkan sahaja anaknya terus duduk di atas meja. Si ibu? Hanya memandang tanpa masuk campur.

Perbincangan: Kanak-kanak pada usia 2 – 4 tahun ini sedang belajar berkomunikasi dan bersosial. Dan mereka perlukan tunjuk ajar. Anak di dalam kajian kes tadi sedang menguji sejauh mana bapanya akan mengimplementasikan arahannya. Dan anak itu sedang mencuba “boundary”nya.

Pengurusan:

  • Ibu bapa saling menyokong. Amalkan untuk menyokong pasangan anda dalam apa sahaja arahan yang diberikannya pada anak-anak. Ini akan menimbulkan rasa hormat anak kepada bapa, dan rasa hormat anak kepada ibu. Mengapa? Sering anak-anak akan punya satu ikon yang mereka lebih gemari (samada ibu atau bapa). Jadi, jika bapa memberikan arahan dan ibu pula tidak menekankan arahan bapa itu, lebih teruk kalau ibu pula membantah arahan bapa kepada anak itu, anak boleh hilang rasa hormat pada bapa. Jadi, seiring sejalan di taman membesarkan anak-anak ya :).

 

  • Gunakan Physical Prompting. Apabila anda memberikan arahan kepada anak kecil anda (seperti “duduk bawah”), anak anda perlu faham apakah maksud arahan tersebut. Dalam kajian kes kita di atas, mungkin bagi si anak dia sudah “duduk bawah” kerana dia bukan sedang berdiri di atas meja. Angkat anak anda dan dudukkan dia di atas kerusi sambil menyebut “duduk bawah”.

 

  • Bantu anak anda faham arahan anda. Jika anak anda bangun semula (mengikut kes kajian), ulang kembali arahan yang sama dan gunakan physical prompting hingga anak anda faham. Ulangan akan membantu anak anda faham dengan lebih baik.

BAGAIMANA MENGETAHUI SAMADA PERANGAI/ PERILAKU ANAK ANDA SESUAI DENGAN PERKEMBANGAN USIANYA?

 

Luangkan masa bersama anak anda untuk melihat benar-benar perkembangannya. Gunakan formula Q15 untuk membahagikan masa harian anda untuk anak anda.

In shaa ALLAH saya akan kongsikan tentang developmental milestone untuk anda mengetahui perkembangan secara spesifik anak-anakmengikut usianya dalam posting yang lain nanti.

AisyahRozalli

14 Jun 2016

Annahlu Therakids